News, Teknologi

Metode Dasar Pengelolaan Limbah

Setelah revolusi industri , pengelolaan limbah menjadi fungsi penting dan perlu. Berikut beberapa metode utama yang digunakan dalam mengelola produk-produk limbah saat ini .

Pengelolaan limbah adalah pengelolaan material yang dipakai berulang-ulang dan karena itu perlu dibuang . Proses ini meliputi pengumpulan, pengangkutan , pemilahan , daur ulang , clearance, dan pembuangan limbah . Pengelolaan sampah meliputi zat radioaktif dan bahan lainnya yang berada dalam keadaan padat, cair , atau gas , dan teknik manajemen mereka juga berbeda satu sama lain .

Pengelolaan sampah biasanya berkaitan dengan bahan-bahan yang dihasilkan oleh tindakan manusia , dan terkecuali dikelola secara efisien dapat memiliki efek buruk pada lingkungan dan kesehatan masyarakat . Ini adalah proses penting dan kompleks karena beberapa jenis limbah yang dihasilkan oleh industri , masing-masing memproduksi berbagai jenis bahan yang memerlukan teknik manajemen khusus .

Berikut beberapa teknik Pembuangan Limbah :

Tempat pembuangan sampah

Tempat pembuangan sampah, yang sederhana dan ekonomis , secara global metode ini yang paling umum dipakai dalam
sistem pembuangan limbah . Ini melibatkan penguburan limbah . Tempat pembuangan sampah yang tidak dirancang dengan baik  dapat berbahaya dan menimbulkan penyakit akibat penyebaran sampah oleh angin , daya tarik tikus , dan dampak lingkungan lainnya.

Tempat pembuangan sampah biasanya dikembangkan dalam lubang yang tidak terpakai terletak pada jarak tertentu dari penduduk sehingga efek berbahaya dapat dihindari . Limbah terakumulasi di TPA berkurang ukurannya oleh pemadatan untuk memungkinkan penyimpanan maksimum limbah , dan tertutup untuk menghindari tikus  . Beberapa tempat pembuangan sampah mencakup sistem untuk ekstraksi gas yang digunakan untuk pembangkitan listrik .

Adalah penting bahwa tempat pembuangan sampah tidak mencemari air permukaan atau air tanah , dan ini dijamin oleh lapisan TPA , pemadatan lapisan atas , dan pemilihan lokasi yang tidak terkena banjir . Kebocoran dari timbunan sampah dapat diminimalkan dengan pemadatan dengan semen atau aspal .

Pembakaran

Setelah tempat pembuangan sampah , pembakaran adalah metode yang paling banyak digunakan untuk menghilangkan limbah padat , cair , dan gas . Kontaminan udara yang berbahaya yang dilepaskan oleh pembakaran sampah , menyebabkan keprihatinan publik yang serius mengenai pencemaran lingkungan . Pembakaran umumnya tidak lengkap dalam insinerator , karena yang emisi gas mengandung mikro – polutan yang tidak aman untuk daerah dekat insinerator . Di negara-negara di mana ruang yang memadai tidak tersedia untuk tempat pembuangan sampah , pembakaran lebih praktis .

Daur Ulang
Daur ulang mungkin adalah cara paling ideal untuk mengelola limbah, tetapi dapat mahal dan sulit untuk diterapkan . Ada banyak produk yang dapat didaur ulang daripada dibuang termasuk aluminium dan baja kaleng , botol kaca , kertas , dan besi tua . Hal ini menjadi lebih populer untuk menyelesaikan proses ini dan pemasaran yang sukses membuat bahan daur ulang lebih mungkin untuk dibeli . Dalam jangka panjang , daur ulang dapat menghemat uang dan sumber daya serta menjaga lingkungan yang bersih .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

13 − 11 =